Archive for the ‘jalan jalan’ Category

Sarapan Ala Bikers

Alarm udah bunyi dari jam 4 subuh, tapi mata beraaaaaaat sekali rasanya untuk dibuka.., klo tak teringat dengan janji ajakan sarapan, mungkin mata, nyawa  tetap tidak akan bersahabat. ^_^
Setelah janjian ketemuan dengan mas agus d simpang gang depan kost-kostannya, qta berdua ke rumah mas trio, karena yang punya gawe adalah mas trio. Eeeeehh nyampe rumahnya, yang ada dia masi males-malesan dan belum get ready..

suasana pagi yang cerah..

Setelah beberes, akhirnya kita ber3 meluncur ke TKP.. tempatnya lumayan jauh sekitar 17 km menuju utara. Jalan yang kita tempuh bukan melewati jalan Kaliurang, jalan biasa jika akan menuru arah utara, namun jalan yang kita lalui adalah jalan dalam melewati perumahan perumahan penduduk. Jalan yang masih teduh, udara masih sangat segar dan yang pasti masih sangat sepi, karena waktu baru menunjukkan pukul 6 pagi.

Pukul 6 pagi di Jogja sudah sangat terang. Sangat memungkinkan untuk beraktivitas di luar rumah. Ada beberapa ibu yang menyapu halaman, anak-anak yang masih memakai baju tidur dan muka belum dicuci termenung di depan rumah, ada juga beberapa orang yang sudah siap-siap dengan sepeda mereka . Nggowes istilah yang sedang ngetrennya.

Perjalanan pagi ini sangat santai, jikalau tak mengingat motornya mas agus perlu minuman, mungkin kita tetap akan terus santai hingga mencapai tujuan. Tak lama kita menuju jalan besar yakni jalanKaliurang, mencari SPBU terdekat untuk minum motornya mas agus.

Setelah dari SPBU, sepanjang jalan Kaliurang (jakal) pemandangan berubah lagi. Sepanjang jalan yang terlihat adalah para biker yang semangat bersepeda. Jangan ditanya keringat yang mengalir dari tubuh mereka mengingat jalan ini jalan yang sedikit menanjak.

Suasana jalan menuju ke utara relatif sepi dan pemandangan tetap masih berbau pedesaan, udara yang segar dan semakin banyak biker. 

Akhirnya sampai ke pertigaan, kita ngambil jalan lurus aja, namun awalnya agak heran, tempatnya kok sepi, sebuah tanah kosong yang, terdapat bangunan tua yang sudah tak berpenghuni, ada beberapa pohon ceri, rumput liar yang subur…
Namun, dipenghujung jalan ternyata pemandangan begitu bertolak belakang.., disana telah terparkir puluhan sepeda para bikers yang sedang istirahat, bercanda dan menikmati sarapan .

Hoaaaa, ternyata ternyata ternyata…, inilah meeting point para bikers itu. Mereka sangaaaaat rame., tertawa, selonjoran, nyruput teh, makan gorengan, sharing., (dalam hati………andai bersepeda juga …., mungkin akan terasa lebih nikmat sarapan pagi ini)

Meeting point inilah tempat sarapan yang dijanjikan mas trio itu. Jangan membayangkan tempatnya adalah sebuah tempat yang mewah, bangunan batu , baru dan embel2 modern lainnya. Tempat ini adalah sebuah warung kecil, ( mengapa aq katakan kecil karena untuk lewat d pintunya harus gantian, entah karena body ku yg besar atau karena ruameeenya sehingga sedikit berdesakan. Dan juga klo mau masuk ke bagian dalam warung , yg memiliki postur tubuh beda harus hati-hati dengan kepala kalau gak mau kejedot)

Hal pertama yang ku perhatikan dari warung ini adalah, koleksi gelas mereka yang pasti melebihi 10 lusin. Karena saking banyaknya pengunjung, gak mungkin mereka akan cepat mencuci dan mengeringkan gelasnya, jadi mau gak mau mereka harus punya gelas yg banyak.

Menu sarapan disini adalah menu yang sederhana, dari minuman teh hangat, berbagai jenis gorengan, pisang rebus , hingga arem-arem. harganya relatif sangat murah.. qta bertiga makan sampe full cuma bayar 20 ribu. Sedikit penasaran dengan pengolahan makanan, aq mencoba untuk masuk kedapur mereka dengan alasan ingin kebelakang ( padahal emang beneran mau setor.., dingin  dingin dingin..) .

rebutan milih menu sarapan

Didapur, ternyata masi ada beberapa orang yang masih dan sedang mengolah beberapa menu. ada yang sedang menggoreng tahu isi dan membuat tahu isi. Lumayan bersih. mereka menggoreng masi menggunakan tungku. Memasak dengan menggunakan kayu bakar, masih sangat tradisional.

Hal menarik lain yang ditemui pagi ini adalah adanya seorang bapak yang sangat pinter membaca keadaan, ia berjualan berbagai aksesoris bersepeda, dari baju, celana, kacamata hingga lonceng untuk sepeda. Iseng-iseng mendekati penjual, melihat transaksi yang terjadi, seorang pembeli sedang nego harga sebuah baju untuk para bikers dengan harga jadi 80 ribu Rupiah.

 

 

 

Setelah kenyang , qta memutuskan untuk melanjtkan perjalanan ke atas.  hmm lagi -lagi.., walau jalan menanjak, tak menyurutkan niat mereka untuk terus naik ke Kaliurang. ternyata diatas pun sudah begitu banyak pengendara sepeda yang sudah menikmati udara segar kaliurang.

hmm, pemandangan yang sangat langka yang tidak bisa kutemui di kota ku. ( kota ku kan gak ada gunung hahahahhaaaaa)

Advertisements

|Masih| Cerita dari transjogja

kuliah kosong, gara-gara dosennya gak enak body..
mau pulang ternyata hari hujan…..
kenapa ya tiap kuliah hari kamis , pasti disertai hujan…
ya sudahlah, namanya juga lagi diberi rezeki air berlebih.. 🙂

pulang dari kampus, hang out ke malioboro. Niatan awal nemani temen yang nyari sendal…

tapi dah muter-muter -muter yang ada malah beli baju… [untungnya great sale…] pulang dari malioboro plan berlanjut ke amplaz.. masi make trans jogja jalur 1A, transit bandara trus naek 1A juga jurusan kota …

oh transjogja…yang selalunya dapet pengalaman dari transportasi ini.

Dalam transjogja, ketemu 2 wisatawan mancanegara [ suami istri kayaknya, dan mereka sudah berumur]. Niat di hati ingin mempraktekkan secuil ilmu yang baru didapat, menyapa mereka dengan bahasa mereka..

ah ternyata meleset, kirain orang korea [ biar bisa praktek annyong haseyo..] ternyata mereka dari china. ya jadinya nyapa mereka dengan Ni hau ma??.. ternyata d jawab,, wo hau… trus mereka nyerocos pake bahasa mandarin.. [dikira ngerti apa .. hahhahaha salah sendiri kepedean nyapa pake bahasa mandarin.],

trus cerita berlanjut maka bahasa kampungku.. hahahhahaah walo bahasa inggris mereka terbata-bata tapi lumayan dimengerti kok, ketimbang turis yang d stasiun tugu yang ternyata dari jerman [ bahasa inggris mereka kacauuu] ..

mereka nanya2 ttg jogja.. , dengan pengetahuan seadanya ttg jogja , ya cerita2 lah ke mereka, ternyata mereka dah 2 minggu d jogja, dan malam ini mau ke Bali selama seminggu..

mereka bingung, d jogja kok jarang ketemu orang china ya…. [ ya gak tau juga.. , nyari orang china d kraton, ya g ketemu hehehehe..] trus juga mereka masi sedikit komplen, kok informasi dari kondektur transjogjanya gak pake bahasa inggris ya, setidaknya informasi shelter yang di singgahi atau jurusan yang dilalui.. [ide bagus juga tu tuk transjogja, karnakan yang make bus ini bukan warga tempatan aja, turis juga banyak]

Setidaknya sign board kecil yang menunjukkan jalur perjalann bus yang ditumpangi.. mereka cerita klo senang berada d jogja.

cuma mereka aneh aja, kenapa toko2 dah pada tutup jam 4 sore. trus bukanya kok pagi banget..

[ hahhaha ini gw gak tau jawabannya, jawaban ngeles ya.. karena matahari jam 5 dah terang, jadi perputaran waktunya jadi lebih cepat, makanya klo tutup toko jam 4 bentar lagi dah maqrib n mereka harus istirahat juga.

Dalam perjalanan ke bandara, mereka nanya, ttg kuliah ku, ya dengan bangga dunk jawab, kuliah d ilmu perpustakaan dan informasi.. ternyata mereka sangat apresiatif dengan jurusan ini. mereka bilang , d china tak mudah untuk bisa masuk ke jurusan ini, dan lagi d china, kesempatan kerja itu sangat kecil bagi perempuan.

Di china itu yang lebih d cari adalah pekerja pria. juga d perpustakaan. disana perpustakaan lebih memilih pria sebagai pustakawan di bandingkan wanita.. { waaaaaahh ada apakah ini.. kok bisa2nya pilih kasi gini..] trus mereka juga kaget klo ternyata ada yg bisa bahasa mandarin.. [ sedikit ge er hehehe] karena menurt mereka d indonesia orang lebih banyak menggunakan bahasa kanton, [ waaaahh gak pernah survey pulak tu.. ] cerita berakhir ketika bus transjogja nyampe bandara… mereka turun ke shelter, akunya transit ke bus 1A jurusan kota, n mereka bye bye dengan senyum 3 jari karena nyampe juga d bandara…

 

 

pernah d post di note FB (17 maret 2011)

http://www.facebook.com/note.php?note_id=10150115042865838

Transjogja

Menjelang siang, entah kenapa kaki ini masih ingin terus mengukur jalan-jalan yang ada d kota jogja..

ak memutuskan untuk menyebrangi jalan, menutu halte trans jogja.

Malioboro mbak…

akhirnya bus 1A tujuan malioboro sampai..

padat sesak dan hmmm smell .. not really good.

rute

kondektur bus itu seorang wanita.. tapi entah kenapa aku tidak terlalu bersemangat untuk memperhatikannya. padahal tiap naik trans jogja, yg selalu ku perhatikan adalah kondekturnya. bukan karena tampang mereka ( rata-rata muka jawa.. walo ada satu yang mirip dengan org yang kukenal.. [muka pasaran juga ya.. ampe d jogja juga ada yang mirip].

kondektur bus trans ini memiliki ciri khusus yang membedakan ia dengan kondektur bus umum lainnya. JUGA berbeda dengan kondektur bus transmetro yang ada d pekanbaru.

apa yang membedakan mereka???

semua kondektur trans jogja hapal jalur ( HARUS), hapal lokasi-lokasi penting yang berdekatan dengan jalur (WAJIB) dan mereka menyebutnya setiap akan memasuki halte.

tapi kondektur yang ketemui ini agak berbeda.. , ibu ini mungkin sudah lelah karena bekerja dari pagi hingga siang. ntah dah makan ntah belum. apatah lagi ia menghubungi anak2nya. (semoga saja sudah)

transjogja

NAMUN

ketika pulang dari malioboro menuju shelter/halte JEC.. masih menaiki bus 1A. namun dengan supir dan kondektur yang berbeda.

kali ini aku kembali memperhatikan kondekturnya.

alhamdulillah masih wanita. seorang ibu paruh baya. aku tak yakin umurnya setua mukanya.

namun ibu ini sangat bersemangat.

aku naik dari shelter pertama d jalan malioboro.

lumayan padat, sesak, n smelly

ibu ini sangat berbeda darikondektur transjogja lain.. sangat sangat sangat bersemangat.

sepanjang jalan tak hentinya ia ngoceh. bukan ngoceh yang tak berarti. ocehannya masih seputar pekerjaannya

– selamat sore penumpang yang berbahagia.. selamat datang di sarana transportasi kebanggana masyarakat jogja.

sebentar lagi kita akan memasuki shelter pertengahan d malioboro. yang mau turun dipersilakan untuk bersiap siap. periksa barang bawaan anda, jangan sampai terbawa barang orang lain.

– selamat sore penumpang yang berbahagia, di depan adalah shelter terakhir d malioboro. yang ingin ke pasar bering harjo, mirota batik, alun-alun, segera bersiap-siap

ketika hendak sampai ke shelter taman pintar. penumpang makin berjubel. awalnya aku yang sedang baik hati memberikan tempat duduk ke ibu2 dengan gerendelan tasnya yag lumayan makan tempat. akhirnya dapat duduk kembali setelah seorang pria dengan senang hati menyuruh ku duduk ( ehehehe ak rasa dia dah kesempitan karena aku MANTAP [makantempat])

kembali ibu kondektur teriak..

siap-siap shelter taman pintar .. bagi yang ingin turun segera bersiap dan bergeser. karena padatnya lalu lintas maka kita tidak akan berhenti lama. periksa kembali barang bawaan anda. jgn sampai ada yg tertinggal. jangan samapi barang anda berpindah tempat apalagi berpindah tangan. jika anda merasa kehilangan segera hubungi kami, karena kami tidak akan membuka pintu bis ini hingga petugas keamanan kami memeriksa anda semua.

hahah.., kayaknya baru ini deh kondekturnya ngomong kuat n nyaring serta lantang.

peringatan-peringatan terus di ucapkan sang ibu kondektur ketika akan memasuki shelter. Ia juga tak segansegan memarahi penumpang yang berdiri jika tidak memegang pegangan tangan yang telah di sediakan. iya juga mengingatkan orang untuk menghormati memberi tempat duduk pada org yang sudah tua, membawa anak hingga ibu ibu hamil.

sehari ini melihat 2 wanita pekerja yang survive untuk masa depan ia dan keluarganya..

hari ini juga bisa d liat perbedaan trans jogja dan trans metro.

transjogja mempunyai SOP yang jelas. ketika bis memasuki halte, jauh sebelumnay kondektur sudah mengingatkan shelter apa yg di depan. jika ingin pindah bus, ia mengingatkan dengan menyebut seluruh  bus yg lewat d jalur itu.

menurunkan penumpang dahulu dan baru memasukkan penumpang.

mengingatkan penumpang akan barang belanjaan dan anak-anak dan untuk tertib.

petugas di shelter juga tak ketinggalan. mereka menayakan kemana akan pergi, dan menerangkan bis mana yg akan kita naiki.. .

hanya saja petugas di shelter lebih suka jika kita membawar dengan uang receh atau uang pas.. mereka kadang melotot klo kita bayar pake 50ribuan..

hehehe

so

.. betapa nikmatnya jika seluruh transportasi umum akan seperti transjogja ini.. ( d jakarta dgn buswaynya gimana, belum pernah naek soalnya)

Dengan 3ribu rupiah dah bisa keliling jogja…

ini adalah cerita lama yang kembali ingin dibagi kesemuanya
pernah di posting di
http://www.facebook.com/note.php?note_id=477873800837